Blog 4Life Sains, Sukses, Layanan

Mengenali. Merespon. Mengingat.

Mengenali. Merespon. Mengingat.

Tidak ada cara nyata untuk mengukur atau membandingkan pentingnya satu sistem tubuh dengan yang lain. Semua sangat penting untuk membuat Anda beroperasi dengan lancar. Sebuah mobil, misalnya, tidak dapat berjalan tanpa mesinnya. Ia juga tidak bisa berjalan tanpa ban atau tangki bensin. Seperti bagian-bagian dari mobil, setiap sistem tubuh berada di tempatnya masing-masing untuk memandu proses tertentu.

Ketika proses ini bekerja dalam harmoni yang sempurna, Anda akan merasakan yang terbaik. Dengan kata lain, secara keseluruhan benar-benar menciptakan sesuatu yang lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya.

Mari kita masuk lebih dalam. Bayangkan jika satu sistem tubuh berkontribusi pada kemampuan sistem tubuh lainnya untuk berfungsi secara optimal. Apakah sistem itu kemudian dianggap yang paling penting? Mungkin saja. Meskipun kami tidak dapat menjawab pertanyaan itu secara empiris, kami tahu bahwa sistem seperti itu ada. Ini disebut sistem imun, dan tugas utamanya adalah menjaga kesehatan Anda.

Bagaimana sistem imun Anda bekerja?

Sistem imun Anda adalah jaringan sel kompleks yang bekerja secara sinergis. Bersama-sama, mereka mengkomunikasikan informasi penting satu sama lain di seluruh tubuh. Setiap sel unik dalam susunannya dan memiliki peran yang berbeda untuk dimainkan

Ada banyak analogi yang dapat digunakan untuk menggambarkan bagaimana sistem imun ini berfungsi: bagaikan orkestra dengan instrumen yang bernyanyi bersama; tim olahraga profesional dengan pemain berkinerja terbaik; sebuah badan intelijen tingkat tinggi yang dirancang untuk melindungi kesejahteraan Anda, dan analogi lainnya. Apa pun analoginya, tujuan akhirnya adalah sama: sistem imun Anda ada untuk membantu Anda menyimpan "hal-hal baik" dan menghindari "hal-hal buruk"—sel-sel "baik" inilah yang diperlukan dalam mendukung fungsi tubuh normal, dan yang "buruk" menjadi mikroba, virus, dan sel berbahaya lainnya.

Jika semua ini tampak seperti tugas yang sangat besar, itu karena memang demikian. Bagian yang bergerak dalam sistem imun adalah kodependen. Jika satu bagian tidak seimbang, sisanya bisa menjadi tidak seimbang, menyebabkan tubuh sangat stres.

4Life Transfer Factor® bertindak sebagai moderator aksi sel imun—menyeimbangkan proses, memperkuat sel-sel kunci, dan mendidik sistem imun. Ia melakukan ini dengan mendukung tindakan sistem imun spesifik—tindakan yang disebut “3 M.”*


3 M: Mengenali. Merespon. Mengingat.

Mengenali

Ponsel Anda bukanlah yang pertama memiliki teknologi pengenalan wajah yang mengesankan. Sel-sel imun Anda telah menggunakan sesuatu yang serupa sejak Anda lahir. Pendatang baru terus-menerus mencoba untuk membuat diri mereka menjadi rumah di tubuh Anda, dan tugas sistem imun Anda adalah mengidentifikasi mereka dan memberi label sebagai teman atau musuh.

Beberapa di antaranya baik, seperti bakteri sehat dan regenerasi sel. Lainnya, seperti mikroba atau sel yang rusak, tidak. Efisiensi dan kemanfaatan dalam fase pengenalan sangat penting. Sistem harus bertindak cepat agar responnya efektif, tetapi kasus kesalahan identitas dapat menyebabkan tubuh menyerang dirinya sendiri atau sel jahat yang menyusup.

4Life Transfer Factor membantu keberhasilan fase respon. Menggunakan basis data memori yang tajam—sesuatu yang akan kita bicarakan lebih lanjut nanti—4Life Transfer Factor membantu mempercepat pengenalan dan membantu sel secara lebih akurat mengidentifikasi apa yang harus disimpan atau dibuang.†

Merespon

Setelah identifikasi selesai, tubuh Anda memanggil pasukan. Sel-sel imun spesifik yang bertugas membersihkan tubuh Anda dari potensi ancaman kesehatan diaktifkan dan disebarkan. Saat beraksi, para penanggap ini menghancurkan apa yang telah dicap sebagai "musuh" oleh tubuh Anda, membiarkan "teman" tidak tersentuh. Ini adalah operasi tingkat tinggi dengan sedikit ruang untuk kesalahan. Kegagalan untuk menghentikan penyerbu berbahaya dapat menyebabkan penggandaan dan akhirnya pengambilalihan.

Selain menghancurkan penjajah, sistem imun Anda dibebankan dengan pembersihan pasca-pertempuran. Pembersihan terjadi ketika sel-sel mati diserap atau dimakan oleh sel-sel lain. Proses ini memberikan keseimbangan setelah pertempuran, dan memberikan sel lama dan baru tempat yang bersih untuk hidup dan berkembang.

Mengingat

Setiap ancaman kesehatan yang dihadapi oleh tubuh Anda meninggalkan sidik jari yang unik dalam database yang komprehensif. Basis data ini mencakup informasi penting tentang penyerbu masa lalu, seperti ciri-ciri pengenal mereka dan instruksi tentang cara mengalahkan mereka jika mereka menemukan jalan kembali. Memori imun ini penting karena sel-sel terus beregenerasi.

Sel-sel imun baru tidak selalu memiliki pengetahuan yang sama tentang sel-sel imun yang, karena tidak ada istilah yang lebih baik, "berada di sekitar blok." Akses ke informasi sistem imun ini memberi sel-sel baru keuntungan yang sama seperti sel-sel yang ada, dan memberi tubuh Anda kesempatan yang lebih baik untuk menangkal sesuatu yang berbahaya.

Bayangkan bayi baru lahir yang belum banyak terpapar. Bagaimana mereka bertahan hidup dengan informasi imun yang terbatas? Jawabannya terletak pada sistem imun ibu mereka. Para ibu memberikan informasi imun yang penting kepada bayi mereka yang baru lahir. Sebagian besar memori imun pada mamalia ini berasal dari kolostrum, atau ASI pertama ibu. Pada spesies lain, seperti burung, itu berasal dari nutrisi yang ditemukan dalam telur.

4Life Transfer Factor meningkatkan memori imun dengan memberikan akses ke memori imun tambahan—khususnya dari ayam dan sapi. Baik ayam maupun sapi sering terpapar ancaman kesehatan yang tak terhitung jumlahnya dan memiliki sistem imun yang heroik. 4Life Transfer Factor mengandung kolostrum sapi dan kuning telur ayam. Bahan-bahan khusus ini, ketika dikonsumsi, telah terbukti mendukung sistem antibodi, yang pada gilirannya mendukung tubuh Anda dalam mengingat potensi ancaman kesehatan.*


Hasselquist, D., Nilsson, J.A. (2009). Maternal transfer of antibodies in vertebrates: Trans-generational effects on offspring immunity. Philosophical Transactions of the Royal Society B: Biological Sciences. 364, 51–60.
Hurley, W.L., & Theil, P.K. (2011). Perspectives on Immunoglobulins in Colostrum and Milk. Nutrients 3(4), 442 –474.
Polanowski, A., Zablocka, A., Sosnowska, A., Janusz, M., & Trziszka, T. (2012). Immunomodulatory activity accompanying chicken egg yolk immunoglobulin Y. Poultry Science 91, 3091–3096.
Schlesinger, J.J., & Covelli, H.D. (1997). Evidence for Transmission of Lymphocyte Responses to Tuberculin by Breast-Feeding Lancet. 2(8037), 529. Struff, W.G., & Sprotte, G. (2007). Bovine colostrum as a biologic in clinical medicine: A review. Part I: Biotechnological standards, pharmacodynamic and pharmacokinetic characteristics and principles of treatment. International Journal of Clinical Pharmacology and Therapeutics 45, 193–202.
Vetvicka, V., & Fernandez-Botran, R. (2020). International Clinical Pathology Journal. 8(1), 1.
Vetvicka, V., & Vetvickoja, J. (2019). Effects of Transfer Factor Supplementation on Immune Reactions in mice. Journal of Nutrition and Health Sciences, 6(3). Vieira-Brock, P., Andersen, A., Vaughan, B., & Vollmer, D. (2019). Method development for the analysis of PBMC-mediated killing of K562 cells by bovine colostrum and various fractions. 4Life Research, UT. Immunology, San Diego, CA. (conference abstract).

*Produk ini tidak dimaksudkan untuk mendiagnosa, mengobati, menyembuhkan atau mencegah penyakit apapun.